Kisah Cinta Masa SMUBOY


Kalau dipikir-pikir, kelasku tu yang paling ruwet di antara kelas-kelas parallel yang lain yang satu angkatan sama aku. Kata temen-temenku sih, kelasku tu tempat berkumpulnya anak-anak paling pintar di sekolahanku. Ya, IPA-1 identik sama anak-anak pintar. Tapi nggak juga sich! Malahan, kelasku tu yang paling majemuk di antara kelas-kelas parallel yang lain. Di kelasku tu semuanya ada. Mulai dari yang paling pintar sampek yang paling “ndledek”, dari yang alim sampek yang nakalnya nggak ketulungan, dari yang ruuaaajiiin sampek yang nduuaableeek semuanya ada di kelasku. Banyak cerita-cerita yang bisa aku jabarin dalam tulisan singkat ini. Kisah-kisah yang aku tulis ini aku fokusin cuma untuk kisah cinta yang ngelibatin anak-anak IPA-1 aja (cinta lokasi gitu dech… tapi lokasinya bukan lokasi shooting tapi lokasi kelas IPA-1, hehehe…).😀

Truz yang nggak ada hubungannya sama IPA-1 ya nggak aku tulis di sini. Kisah ini nyata dan hasil dari pengamatanku sendiri lho…. Aku mulai dari yang kelas X (bacanya sepuluh ya…). Temenku yang satu ini sebut saja Ma** (bukan nama sebenarnya) punya kisah dengan 3 cewek temen satu kelasku. Sebut saja cewek itu Pip**, Vi**, sama Rad*** (ketiganya nama samara). Kisah ini sebenarnya kalo diruntut dari awal harsunya dimulai dari SMP dulu. Si Ma** ini dulunya pas masih SMP dia naksir sama si Rad***. Tapi cintanya nggak pernah kesampaian karena si Ma** tu nggak mau nembak si Rad***. Cinta dalam hati Ma** terpendam hingga dia lulus SMP (pech… kata2nya puitis banget, hehehe….). Hatinya pernah hancur gara2 Rad*** jadian sama cowok lain. Tapi aku nggak tahu kelanjutan hubungan Rad*** dan cowoknya itu cz ceritanya tu pas aku masih di SMP dan aku juga nggak begitu kenal sama Rad*** dan Ma**. Eh, ndilalah kersanengalah kelas XI (bacanya sebelas) kok ketemu di kelas XI IPA-1. Emang jodoh kali ya… hehehe… Dan ternyata, cerita Rad*** tu, nggak berhenti sampai di situ aja. Masih ada satu cowok lagi yang juga suka sama dia. Sebut saja Pai**. Yang ini juga sama nasibnya kayak Maji. Dia suka sama Rad*** sejak masih SMA. Pai** juga belum pernah nembak Rad***. Yang lebih sip lagi, Pai** ini nggak pernah jauh dari Rad***. Udah rumahnya deket, SMAnya juga satu kelas. Peh, lek aku ngono wes tak tembak ket mbiyen!!!! Hehehe…. Tapi sayangnya keduanya belum pernah jadian sama sekali.

Nah, yang ini cerita pas aku kelas X-A. Kalo yang ini ceweknya namanya Pip** (bukan nama sebenarnya). Kisah ini aku nggak begitu tahu awalnya. Yang aku tahu, keduanya di-”pacok2ne”. Nah, gara2 di-“pacok2ne” itu, dia jadi semakin deket. Mulai dari berangkat les bareng, maen keluar, truz berlanjut jadi pacaran. Nggak nggenah bocah loro iki. Tapi hubungan keduanya nggak lama. Entah cuma berapa minggu jadian???

Naik ke kelas XI, aku udah penjurusan. (Lho kok udah penjurusan??? Khan KBK!!!). Aku masuk jurusan IPA dan kebagian kelas XII IPA-1. Eh, ternyata Ma**, Rad*** sama Pip** juga satu kelas denganku. Tapi ceritanya Ma** belum berakhir sampai di sini lho…!!! Ada satu cewek lagi namanya Vi** (nama samaran) yang juga pernah jadian sama Ma**. Mungkin karena bangkunya deket kali ya… Entah gimana ceritanya kok bisa jadian???? Tapi jadian juga nggak lama kok, ya mungkin cuma beberapa minggu. Itu tadi masih satu tokoh yang namanya Ma**. Ceritanya sampai di situ aja yach, kan masih ada yang laen!!!!

Kisah selanjutnya ini melibatkan 5 orang, 2 cowok dan 3 cewek. Cowoknya sebut saja Ben*** dan Nga*** (bukan nama sebenarnya) sedangkan ceweknya sebut saja Ang**, Za*** dan Ni** (juga bukan nama sebenarnya). Sebenarnya Ben*** ini sudah lama naksir sama Ang**, udah sejak kelas X dulu. Ben*** sama Ang** ini dulu kelas X-nya satu kelas, kelas X-B. Nggak satu kelas sama aku sich, tapi kelasnya berdekatan. Nah, baru kelas XI-nya aku satu kelas sama Ang** dan Ben***. Sebenarnya Ang** udah tau kalo Ben*** tu suka sama dia, tapi Ben*** baru berani nembak pas kelas XII. Tapi kayaknya Ang** tuch, nggak terlalu suka sama Ben***, buktinya baru beberapa minggu jadian udah putus. Yang lebih parah, mereka tu jadian tapi nggak pernah pacaran. Aneh khan???? Katanya sich, Ang** tu lebih suka sama kakak kelasnya. Emang cinta nggak bisa dipaksakan, hehehe…

Nah, kisah selanjutnya ini kayak nggak ada awalnya. Tau2 nembak. Nggak ada pendekatan atau apalah itu namanya. Ceritanya gini, kalo nggak salah tu pas akhir2 kelas XII. Udah mau lulus kayaknya, pas pulang sekolah si Ben*** tu nggak langsung pulang. Mungkin nunggu teman cari tebengan. Nah, kebetulan si Ni** juga nggak segera pulang. Jadi inget kata2nya bang Napi, “Kejahatan tidak hanya muncul karena ada niat dari pelakunya, tapi juga karena ada kesempatan. Waspadalah!!! Waspadalah!!!”. Mungkin Ben*** terinspirasi pesen dari bang Napi trus ditembaklah Ni**, eh ternyata lha kok diterima!! Peh, aku kalah sak strip!! Kedhisikan Ben***…!!!! Hehehe…. Nah, kayaknya ini hubungan yang paling lama. Kira-kira bertahan hingga 1,5 tahun. Hubungan ini nggak begitu ada yang tahu coz’ temen2 IPA-1 udah banyak yang kuliah dan jarang ketemu. Aku aja baru tahu 6 bulan yang lalu. Tapi sayangnya, beberapa bulan yang lalu putus, entah gara2 apa aku nggak mau membahasnya di sini.

Yang lebih lucu, baru aja putus, eh temenku yang lain curhat sama aku. Sebut saja namanya Nga***. Katanya sich, dia naksir sama Ni**. Temenku yang satu ini emang yang paling ruwet. Tiap ada cewek cantik pasti ditaksir. Mungkin kalo ada kambing didandani dikit aja ditaksir, hehehe… Sebenarnya sich, jauh sebelum dia ngomong sama aku kalo dia suka
sama Ni** tu, aku sudah tau kalo dia suka sama Ni**. Sapa sich yang nggak suka sama Ni**, aku aja juga suka, hehehe…. Dari sikapnya dan tabiatnya juga udah keliatan. Waktu itu pas ada acara kelas, Tryout USM STAN, kebetulan aku yang menghandle. Waktu itu temen2 aku suruh ngumpul di masjid SMUBOY. Sebelumnya aku dari rumah Ni** truz temenku aku suruh dating ke rumahnya Ni**, sebut saja namanya Pr** (bukan nama sebenarnya – yang ini nanti juga ada kisahnya, bahkan lebih tragis, hehehe…). Aku berangkat sendiri, truz Ni** aku suruh berangkat sama Pr**. Setelah kita
ngobrol2 di masjid SMUBOY kita mau pulang. Tapi ada sesuatu yang nggak diharapkan. Pr** mau balik ke Surabaya, truz Ni** nggak ada yang nganter pulang. Eh, ternyata dengan wajah yang berbinar-binar si Nga*** menawarkan diri buat nganterin Ni**. Dari situ aku tahu kalo Nga*** ternyata suka sama Ni**.

Di balik semua kisah itu ada satu kisah yang tak terungkap oleh temen2 IPA-1 semua. Cerita ini hanya aku dan Ben*** yang tahu. Tapi setelah cerita ini aku sebar, mungkin temen2 semua akan tahu. Ternyata dari kelas X sampek kelas XII tu, ada yang suka sama Ben*** tapi nggak ada yang tahu. Bahkan Ben*** pun baru tahu setelah lulus SMA. Ben***. Cewek yang suka sama Ben*** tu kita sebut saja Za*** (bukan nama sebenarnya). Ben*** tahu kalo Za*** suka sama dia gara2 ada temen Za*** yang SMS ke Ben***. Aku nggak mau cerita isi SMSnya apa tapi yang jelas SMS itu mensinyalkan bahwa Za*** tu suka sama Ben*** sejak kelas X. emang bener kata pepatah, cinta emang tak harus memiliki. Hiks… hiks… hiks…

Kisah berikutnya ini nggak begitu menarik. Si cowok sebut saja Sin**, dia suka sama cewek yang mungkin primadonanya SMUBOY, sebut saja dia Vi**. Emang Vi** tu cewek paling popular di SMAku. Kayaknya nggak ada cowok di SMAku yang nggak kenal sama Vi**. Aku nggak begitu tahu gimana ceritanya, tapi yang aku tahu Sin** nembak Vi** tapi ditolak. Kasihan… kasihan…!!!

Kisah berikut ini mungkin yang paling menyakitkan. Si cowok, sebut saja Pr**, mungkin sudah dari kelas XI suka sama cewek kita sebut saja Ani**. Sebenarnya Pr** ini sudah beberapa kali nembak Ani** tapi mungkin sama Ani** dianggap bercanda. Loh, kenapa kok bisa kayak gitu. Ya jelas aja, timing nembaknya nggak pas ya jelas nggak kena sasaran donk. Bayangin aja, masak pas si Ani** duduk gitu,ujuk2 mak bedunduk Pr** bilang gini, “Ani**, awakmu gelem dadi pacarku???” Ya jelas aja Ani** ngira kalo Pr** cuma bercanda. Bahkan yang lebih parah, awalnya Ani** tu takut sama Pr**. Dia kira Pr** tu punya gangguan kejiwaan, hehehe…. Akhir2 ini mungkin Pr** merasa sakit hati. Mengapa begitu??? Ya jelas aja, Ani** udah ditunangkan sama orang tuanya. Gimana kalo kamu jadi Pr**, orang yang dicintainya akan menjadi milik orang lain. Pasti kalo orangnya mudah frustasi akan bunuh diri. Tapi tetep semangat, sebelum janur kuning melengkung, dia bukan milik siapa-siapa!!!!

Kalo yang ini, mungkin temen2 bakalan nggak percaya. Seorang yang terkenal alim, rajin, dan takmir pula, suka sama cewek. Kalo aku sich emang takmir mbalelo, itu kata pak Andie lho, hehehe…. Padahal kelas X dulu, dia tu paling anti sama yang namanya cewek. Bahkan kalo diajak ngobrol sama cewek aja dia nggak berani tatap muka langsung. Pasti dia memalingkan mukanya. Entah itu melihat plafon, lantai ato sliwar-sliwer lihat orang yang lagi jalan2. Sebut saja cowok itu Im**, dia suka sama cewek yang sebut saja namanya Ap**. Nggak ada yang tau persis sejak kapan Im** suka sama Ap**. Waktu itu emang Ap** udah punya cowok dari kelas lain. aku aja juga nggak begitu tahu kalo Imam tu suka sama Ap**. Entah dia emang bener-bener suka ato cuma sekedar gossip dari temen2. Itu semua yang tau cuma Im** doang. Tapi sampai saat ini keduanya masih sering SMSan. Kalo nggak cinta sich, nggak mungkin SMSan dengan frekuensi yang cukup tinggi hingga sekitar 300 – 300 MHz, hehehe…. Kayak frekuensinya gelombang UHF aja.

Kisah yang ini nggak begitu jelas. Bagaimana perasaan keduanya. Tapi yang aku tau, awal ceritanya tu gara2 surat yang dibuat sama Bar*** kalo nggak salah. Inti dari surat itu sih aku juga nggak begitu tahu.tapi pas aku berangkat sekolah pagi2, temenku yang sebut saja E** tu nemuin Su**. Entah apa yang dikatakan E** sama Suci aku nggak begitu tau. Tapi yang jelas sampai saat ini merekadi-“pacok2ne”. Kalo kata orang dulu sich, “tresno jalaran soko kulino”. Berjuang yach, kalo kamu bener2 suka nggak ada yang bisa menghalangi kamu. E** dengan Su**, ehm…. Mungkin akan menjadi pasangan yang serasi. Hehehe….

Nah, kalo yang ini kisah cinta paling konyol. Loh, kok bisa kayak gitu??? Hehehe…. Gini critanya, temenku tu sebut aja Bar*** dikompori sama temen2ku. Beberapa kompor di antaranya adalah kompor merek Pac***, Cel***, Ci***, E**, dan beberapa merek kompor lain. Selain itu juga ada satu kompresor mereknya Ma**. Si kompor dan kompresor bilang ke Bar*** yang intinya tu, nyuruh Bar*** buat nembak cewek yang sebut saja namanya Al**. Emang dasar Bar***, mau aja dikerjain sama temen2nya. Waktu itu pas hari Jumat. Kebetulan pas ada piket sholat Jumat kelasku. Setelah pulang sekolah,Bar*** sama Al** dikunci di dalam kelas sementara temen2 yang laen ngawasi sambil ngetawain Bar***. Akhirnya Bar*** ngungkapin isi hatinya. Lucunya, jawaban dipending sampek Jumatan selesai. Emang dasar Bar*** ngecak, ternyata dia diterima dan jadian dech!!! Tapi kayake nggak lama dech. Aku nggak tahu tepatnya berapa minggu tapi yang jelas jadian kelas XII dan putus juga kelas XII.

Yach…. Itulah sedikit kisah dari teman2ku…. Para sahabat yang nggak akan pernah aku lupain keberadaan mereka…. Sebenernya sich masih ada satu kisah lagi tapi aku enggan untuk menceritakannya, mungkin nanti suatu saat
akan kuceritakan lagi, entah besok, lusa atau minggu depan.

Apabila terdapat kesamaan nama, tokoh, dan tempat kejadian adalah suatu rekayasa yang disengaja.. Hehehehehhee😀

This entry was posted in Dunia SMUBOY, Humor and tagged , . Bookmark the permalink.

17 Responses to Kisah Cinta Masa SMUBOY

  1. Anonymous says:

    peh…
    ndak enek sing ngunjungi blog iki to??? mosok mek rinda thok…

  2. huaaaa…..ayooo terus dikembangne…he3

  3. Anonymous says:

    Bergabunglah dengan I.C.I (ikatan Celeng Indonesia) Sekretariat: Gebang Kidul, jalur LYN O dari Stasiun Gubeng, Pojok Jalan
    I.C.I Berjuang dalam memperjuangkan hak-hak para anggota dalam hal NGOPI.

    Semboyan kami : “Ngopi never dies” a.k.a “mentoring never dies”

    Radik Kriolampah
    5107100149
    TC ITS

    matamu COOok

  4. Aan says:

    IPA 3 jaya selalu ………..

    Wendy I love you….muachhh…muachhh….muachhh

    “Dalam sebuah kebingungan, pilih penguin ato jendela….”

    –Dedicated to save our Earth–ENVi

  5. Shanti says:

    Kalo memang nama samaran, ngapain pake ***😀

  6. rieby says:

    sorry yun,,lagi mbaca..
    hahhahhahha.
    lucu juga yah kisah klas kita..
    sujokno aku ra klebu dalam kisah iku..
    hahhahhahha

  7. almaadin says:

    rieby ki rinda to??? hhehehehe.. maringene tak lebokne neng kisah cinta jilid 2.. haahhahah… :))

  8. zeth says:

    Nulismu gak konsisten din…mosok nang awal nulise Ma** trus nang tengah ditulis Maji…
    Hahahahah….

    • almaadin says:

      hehehhehe.. aq jik blajar nulis kuwi.. iku postingan pertamaku… nulisku ngawut.. durung teliti.. durung terstruktur… iku lo postingan taun 2008.. jik blajar internet aq…. mangkane, lek enek seng kleru yo sepurane… ehehhehehe….

  9. Shanti says:

    Lanjutkan Din… Teruslah menulis, sampe nulismu gak ngawut😛
    eh ojo seh, masio wis gak ngawut, yo tetap lanjutkan!😉

    • almaadin says:

      hehehehe.. jik belajar iki… terima kasih atas motivasinya.. jadi semangat nulis lagi.. tapi blog iki isine gak cuma tulisan.. terkadang ada karya lain seperti komik, dll. tapi sing komik durung sempat tak posting maneh.. hehehehhe… :-bd

  10. wahyudi says:

    poh, aku difitnah ki

  11. rieby says:

    aku Astri yunnnnnn…
    Rieby ku jeneng omah ku….

  12. Yanek says:

    Hahahah,,iki ngomongne yo ndak ngrasani…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s