Electronic Nose Tirukan Indera Pencium Manusia


Alat yang diciptakan oleh Dr Muhammad Rivai ST MT ini mampu menggantikan fungsi indra penciuman manusia. Terutama dalam mengenali, mengidentifikasi, dan menganalisa aroma tertentu. Memanfaatkan pola-pola algoritma neural network, temuan ini bisa jadi merupakan satu inovasi penting dalam dunia industri dan kedokteran.

Kampus ITS, ITS Online – Ide dari inovasi ini, menurut Rivai adalah iklan rokok yang menayangkan bagaimana seseorang bisa mengenali kualitas tembakau hanya dengan menciumnya. Rivai mengaku, usai menonton iklan tersebut, muncul pertanyaan iseng dalam benaknya,”Bagaimana nantinya kalau mereka (yang bertugas mencium, Red) sakit atau tidak mood? Apakah analisa ciumannya tetap bisa diandalkan?”.

Dari pertanyaan iseng inilah kemudian Rivai menuai ide untuk membuat electronic nose. Konsep yang ia ajukan adalah alat pencium elektronik yang mampu menghasilkan analisa akurat tanpa terpengaruh oleh faktor yang mungkin diderita oleh indera penciuman manusia. Jadi, tak heran bila nantinya alat ini diharapkan mampu menggantikan fungsi hidung dalam berbagai kebutuhan industri dan analisa kesehatan.

Prinsip kerja electronic nose menirukan fungsi hidung manusia, yang mana di dalamnya dijumpai berbagai reseptor pengidentifikasi aroma. “Reseptor-reseptor ini fungsinya digantikan oleh sensor pada electronic nose,” ujar Dosen Teknik Elektro ITS ini. Ia menambahkan, tiap reseptor yang ada akan memberikan respon yang berbeda dari uap aroma yang sama.

Sebagai pengembangan awal, sensor electronic nose memiliki kemampuan mengidentifikasi 16 jenis aroma, di antaranya aroma apel, melati, dan peppermint. “Layaknya seorang bayi ketika dari awal sudah dilatih mampu membedakan beberapa aroma, seperti itulah cara kerjanya,” kata Rivai. Proses pengenalan aroma electronic nose ini dilakukan dengan bantuan software.

“Tak hanya itu, alat ini bahkan bisa mengenali kualitas dari bahan bersangkutan, misalnya apel yang busuk dan baik,” tutur dosen yang juga Kepala Lab Elektronika Industri ini. Ke depan, Rivai berencana akan mengembangkan lagi kemampuan mengidentifikasi electronic nose menjadi 30 lebih aroma dengan tingkat hasil yang akurat.

Untuk alur kerja electronic nose, pria berkacamata ini menerangkan, proses diawali dengan memasukkan uap aroma ke ruang sensor, lalu uap tersebut akan diekstraksi menjadi komponen penyusun uap. Tiap komponen itu selanjutnya diukur intensitas dan konsentrasinya oleh sensor Quartz Crystal Microbalance (QCM). “Semua komponen ini saya dapatkan dari produk dalam negeri, kecuali perangkat FPGA (Field Programmable Analog Array, Red) yang dipesan dari luar negeri,” terang Rivai.

Guna menangkap uap aroma, Rivai memodifikasi osilator dan memberikan tambahan lapisan zat kimia. “Misalkan pada sensor ini, saya melapisinya dengan Polyethylene Glycol. Tiap sensor dilapisi dengan zat kimia yang berbeda,” ujarnya. Harga bahan kimia yang digunakan pun menurut Rivai sangatlah terjangkau. “Hanya dua ribuan. Sebotol zat kimia dapat dipakai untuk ribuan sensor,” imbuh Rivai.

Saat ini, electronic nose hanya dilengkapi dengan delapan sensor. “Tapi, saya sudah membuatkan tambahan sensor hingga 32 sensor. Jadi, kemampuan mengidentifikasi alat ini makin bertambah,” papar peraih riset Indonesia Toray Science Foundation (ITSF) ini.

Pengembangan lebih lanjut dari electronic nose akan memberikan banyak kegunaan. Rivai menyebutkan, electronic nose dapat dikembangkan hingga ke level mampu menganalisa aroma urine yang berarti juga bisa mengidentifikasi ginjal sehat atau bakteri di saluran kencing.

Selain itu, electronic nose juga bisa diupayakan untuk mampu menganalisa aroma pernapasan seseorang. “Penelitian ini rencananya akan dikerjakan oleh beberapa mahasiswa S3 Teknik Elektro. Tujuannya untuk membantu mendiagnosa penyakit TBC yang diderita seseorang,” tandas alumni Teknik Elektro ITS angkatan 1987 ini.

Secara garis besar alat yang mulai dirintis Rivai sejak tahun 1995 ini sangatlah aplikatif. “Alat ini bisa dipakai untuk kebutuhan industri rokok, makanan dan minuman, hingga dunia kesehatan,” ungkap Rivai. Ketika ditanyai perihal biaya pembuatan, Rivai hanya membutuhkan biaya kurang dari Rp 10 juta untuk menciptakan electronic nose.

“Bandingkan dengan alat sensor semikonduktor buatan beberapa negara maju, bisa mencapai milyaran rupiah,” katanya. Oleh sebab itu, Rivai sangat berharap alat ciptaannya ini dapat segera dipatenkan dan diproduksi secara massal.

Satu hal yang diidamkan oleh Rivai, bila electronic nose telah sempurna, ia berkeinginan perangkat Field-Programmable Gate Array (FPGA), semacam komponen elektronika dan semikonduktor, yang ter-install pada electronic nose akan dijadikan chip. Dengan begitu, electronic nose dapat berbentuk sangat kecil dan dapat dibawa kemana-mana. “Tentunya dengan tercapainya harapan saya tadi, alat ini semakin bermanfaat untuk kehidupan manusia,” tuturnya.

====== disadur dari http://www.its.ac.id/berita.php?nomer=5490

This entry was posted in Ilmiah, Ulasan and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s